Cerita seks – Kuperawani keponakanku yang cantik dipuncak

dilihat 31 x

Advertisement

Saat itu malam tahun baru 2016, kebetulan kakak iparku datang dari jakarta bersama suami dan putrinya yang cantik bernama Eva.

aku sendiri udah 2 kali ketemu dengan eva, dalam 2 tahun dari sebelum aku menikah sampai sekarang terlihat banyak perubahan pada tubuh eva. saat ini eva sedang kuliah semester 2 disalah satu perguruan tinggi jakarta
dan pastinya anak ini banyak yang naksir soalnya memang cantik berkulit putih dengan bodi langsing namun berisi.

Cerita seks - Kuperawani keponakanku yang cantik dipuncak 007.jpg

Advertisement

Mumpung libur mereka menyempatkan diri untuk berkumpul dirumahku, aku bisa dibilang seorang pekerja keras, selepas kerja kantoran aku pulang lalu jaga toko milik ku.

kisah ini berawal saat malam tahun baru, saat aku berada di toko sendirian karena para pegawai sudah aku suruh pulang kira kira jam 8 malam, istriku datang bersama Eva, mereka berencana mengajakku untuk mengambil pesanan roti untuk acara tahun baruan dirumah, dari pada pakai 2 motor aku tawarin untuk boncengan bertiga
dan mereka pun setuju.

Bugillagi.com

ahkirnya kami pun berboncengan aku didepan Eva ditengah dan istriku paling belakang, karena jok motor yang lumayan sempit otomatis tubuh kami pun empet empetan, aku ngerasa dada Eva kadang nempel dipunggungku, selama perjalanan itu aku merasakan perubahan dari sentuhan dada Eva semakin lama terasa semakin keras, aku jadi mikir aneh aneh apa Eva jadi horny karena dadanya terus bersentuhan dengan punggungku, ah masa iya, ku coba melupakan itu, dan melanjutkan misi kami mengambil pesanan roti.

Setelah sampai dirumah keluarga sudah pada ngumpul, dan kami pun berbincang bincang sambil makan sampai pergantian tahun, setelah itu satu persatu anggota keluarga mulai terlelap, termasuk istriku yang memang tidak bisa tidur terlalu larut malam, tinggal aku, suami kakak iparku dan Eva yang masih berada diteras sambil ngobrol, kebetulan saat itu aku kehabisan rokok, aku ajak suami kakak iparku dia nggak mau udah ngantuk berat katanya, lalu iseng aku ajak Eva dan Eva langsung mau,

“Iya om Eva mau beli sikat gigi juga” Jawab Eva saat ku ajak,
“oke lah, ambil jaket sama pamit bapak ibu dulu sana” Kataku,

Eva langsung bergegas masuk rumah dan pamitan, sementara aku ambil kunci mobil karena toko agak jauh dan jalanan gelap lagi pula aku ngajak anak perawan orang hehehe...

“Om Eva jagain eva, jalanan masih rame kan? kalau mau mampir mampir sms biar kita nggak pikiran” kata mbak Risma ibu Eva yang tiba tiba muncul
“iya mbak, nggak tau nanti kemana lagi, kalau Eva mau jalan jalan dulu ya nggak papa to?” jawabku sambil memegang pundak Eva
“iya, tapi ati ati dan kasi kabar kalau lama” kata mbak risma lagi
“Siap!!!” Eva tiba tiba nyeletuk sambil tertawa

Cerita seks - Kuperawani keponakanku yang cantik dipuncak 006.jpg

Kemudian kami berdua masuk kedalam mobil dan akupun mulai nyetir, jalanan gelap dan sepi, kondisi jalan basah dan dingin karena tadi sempat hujan sebentar,

“Va, nggak pakai jaket kamu? om mau nyalain AC nih, kacanya berembun” kataku ke Eva yang duduk disamping
“nyalain aja om, Eva gerah ni malahan” jawab gadis cantik ini,

Setelah sekitar 10 menit perjalanan ahkirnya kami sampai di Ind*ma*t terdekat, aku beli rokok dan Eva kusuruh beli makanan kecil sekalian,

“Va, abis ini mau kemana, dah ngantuk belum?”
“Belum om, masa jauh jauh dari jakarta tahun baruan jam segini mau bobo, ajakin Eva kemana gitu donk om” terlihat sedikit manja sambil nempelin lengannya ke lenganku
“lha Eva pengen kemana?” tanyaku
“terserah om, kegunung atau kelaut Eva mau“
“kalau kelaut jauh Va, bisa 3 jam perjalanan, ke gunung aja gimana? paling sejam nyampe”
“Okelah kalau begitu, ayo om buruan” Jawab Eva sambil menarik tanganku berjalan ke arah mobil

Cerita seks - Kuperawani keponakanku yang cantik dipuncak 009.jpg

Bugillagi.com

Didalam mobil sambil ngobrol eva yang cuma pakai celana sepaha dan kaos tipis duduk bersila dikursi depan sambil makan cemilan, dan jok mobil agak diregahkan kebelakang, walau keadaan agak gelap saat tersinari sinar lampu jalan terlihat dada Eva yang terlihat menyembul, wah pikiranku kenapa jadi gini ya.

Setengah jam nyetir aku mampir ke SPBU untuk ngisi bensin saat menengok kekiri ternyata Eva udah tertidur,

“va, Eva... bangun” “kataku sambil menggoyang lututnya yang masih dalam posisi bersila
Perlahan eva membuka matanya dan bertanya
“udah sampai ya om?”
“belum ini mampir SPBU dulu ngisi bensin, kamu mau pipis nggak” tanyaku
“nggak om, langsung aja ya” jawab eva sambil menarik kursi jok kedepan
“Eva ketiduran om, masih jauh nggak ni?”
“setengah jam lagi paling nyampe“, “moga moga udah nggak terlalu ramai jalannya” jawabku
“kamu udah sms ibu? kalau mau main dulu” tanya ku lagi
“udah tadi om, kata ibu bawain oleh oleh” jawab eva
aku cuma tertawa jam segini dioleh olehi apaan

“bentar om selfie dulu” kata eva sambil menarik lenganku mendekati tubuhnya,
Cekrek!!!
“jadiin gambar profil bbm ya om” kata eva sambil mengutak atik hpnya
“tar ada yang cemburu lho” kataku
“Eh... Masak tante cemburu om?” jawab eva
“bukan... maksudnya kamu itu, pacar kamu cemburu”
“hahaha... ya enggak lah” jawab eva sambil tertawa
“beneran kamu udah pacaran va?” tanyaku sambil melanjutkan nyetir
“iya om, emang nggak boleh ya om“, “om ini kaya bapak deh” cerocos eva
“siapa yang bilang ga boleh kan om cuma tanya”

Selama nyetir kami ngobrol hingga sampai didaerah puncak, disini masih ramai dan agak susah cari parkiran mobil, setelah dapat parkiran eva langsung buka pintu mobil
Wuuuzzzzz..... Angin dingin langsung menyeruak masuk, dan eva kembali menutup pintunya

“Wuaaahh... dingin banget om“
“iya lah orang digunung, makanya om kan suruh kamu pakai jaket“

sambil mengigil eva memakai jaketnya
dan mau membuka pintu mobil untuk yang kedua kalinya

“yakin mau keluar va?” tanyaku, “itu kamu cuma pakai celana pendek lho“

“lah lha gimana om, kirain nggak sedingin ini” jawab eva
“yaudah kita coba keluar dulu” jawabku sambil perlahan membuka pintu mobil

angin dingin kembali masuk kabin mobil tapi kali ini aku langsung keluar dan menutup pintu,
eva pun menyusul sambil kedinginan

“dingin?” tanyaku
“iii..iya om” jawab eva sambil mengigil

Cerita seks - Kuperawani keponakanku yang cantik dipuncak 008.jpg

Bugillagi.com

lalu sambil berjalan perlahan ku rangkul pundaknya kudekatkan dengan tubuhku, eva sama sekali tidak menolak malah terasa eva sengaja menempelkan tubuhnya

didaerah puncak ini memang masih ramai banyak pasangan muda mudi menikmati malam

dipinggir jalan ini banyak penjual bakso aku dan eva juga membelinya untuk mengusir rasa dingin

kami ngobrol sambil menikmati bakso kuah yang panas

“va kamu juga sering kaya gitu?” tanyaku sambil menunjuk sepasang kekasih yang berpelukan dan kadang saling cium

“hehehe... om ini enggak lah” jawab eva sambil terkekeh
“katanya punya pacar masa nggak kaya gitu” tanyaku lagi
“enggak ommmm... masa dipinggir jalan gituan malu...” jawab eva dengan tampang sedikit jengkel
“hahaha... berarti cari tempat sepi ya... hayoooo...” cerocos ku lagi
“ah... om ini... enggak om eva masih takut ” jawab eva
“nggak papa va kalo mau cerita ke om, om orangnya fair kog, nggak bakal cerita cerita” jawabku

eva cuma melirik kearahku, sambil meletakkan mangkuk bakso yang udah kosong.
sejenak hening kami berdua tanpa suara

“om...”
“om nikah kan baru aja ya” tiba2 eva berkata
“iya... kenapa” tanyaku
“enak nggak nikah?” tanya eva lagi
“enak apanya ni?” jawabku curiga, kayanya pertanyaan nya menjurus
“ya nikah itu enak nggak oooommm...” jawab eva lagi
“ya enak va... kalau kamu tanya yang om pikirkan, jawabannya enak” jawabku
“emang om mikir apaan hahaha... jorok mesti” , ” ah om ini” jawab eva sambil mencubit pahaku

“lah kan kamu tanya enak nggak, ya kan emang enak itu nya” , “kalau jawaban nikah secara global jawaban om nggak enak” jawabku lagi

eva terlihat memalingkan muka
“pindah yuk om” kata eva tiba tiba
“pindah kemana? tanyaku
“yang nggak terlalu rame kaya gini ada nggak” jawab eva
“kamu beneran tadi udah sms ibu?” tanyaku
“iya om udah... ibu juga bilang kalau om capek jangan nekat pulang suruh om tidur dulu” jawab eva sambil menyodorkan hp nya untuk melihat isi sms mbak risma.

“ya udah berarti kita santai aja, kamu pengen kemana?” jawabku
“ini udah jam 2 om dijalan sana tadi kayanya enak buat nongkrong agak sepi lagi, kayanya ada yang jual jagung bakar juga” Jawab eva
“ok tuan putri kita kesana” jawabku
lalu kami masuk mobil dan menuju tempat yang yang ditunjuk eva

sesampai disana memang benar ada yang jual jagung bakar dan kami pun membeli dan membuka makan Didalam mobil karena eva udah nggak kuat kedinginan
eva terlihat menikmati banget jagung bakarnya sampai mulut dan pipinya berlumuran saus jagung bakar dan sepertinya dia tidak menyadarinya
ku ambil tissu dan dengan lembut ku usap pipinya yang terkena saus
eva sedikit kaget dan refleks memegang tanganku sedangkan aku cuek tetep ngelap pipi dan mulut eva yang terkena saus.
sedangkan mata eva memandangi ku
“muka om kena saus juga ya va?” tanyaku memecah keheningan
“eh... nggak... nggak kog om” jawab eva dengan nada sedikit kaget
ditengah kecanggungan diantara eva dan aku tiba tiba diluar hujan turun orang orang yang tadinya nongkrong pada bubar lari berteduh,
aku menutup jendela mobil yang tadinya terbuka sedangkan eva membersihkan sisa makanan
“ujan deres va gimana? ” , “mata om nggak keliatan kalau nyetir malam dan ujan va“, “kita nunggu agak reda dulu ya?” kataku
“ini ibu bbm om, katanya rumah juga ujan, sama nanya kita lagi dimana?” kata Eva sambil nunjukin layar iphone miliknya
"coba telp aja va biar tenang" pintaku, "nih pakai hp om aja"
"Halo bu... ", "iya ini mau pulang tapi ujan deres banget, om nyetir nggak keliatan kalau ujan", "oooohh.. iya... iya", "bentar Eva tanya om dulu ya..." eva terlihat sedang berbicara dengan ibunya.
"om kata ibu suruh cari villa gitu... nih... coba om omong sendiri sama ibu..." kata eva sambil menyodorkan iphone miliknya
"halo mbak... gimana... ", "ooo... ya, coba ya agak susah dan malah mungkin mbak," .... "ooo ok ok... kalau begitu tak cari dulu ya, nanti kalau nggak dapat kita pulang, kalau dapat saya kabari..." , "ok... sip... sip..."
"gimana om... " tanya eva
"katanya orang rumah juga pengen kesini tapi besok pagi, kita disuruh cari villa / penginapan yang enak gitu..." jawab ku
"Wahhh... asik om... ayo om cari..." kata eva sambil tertawa senang

Skip skip skip... dalam hujan sambil nyetir pelan pelan kami berdua muter muter cari villa yang kosong, tapi belum ketemu sementara waktu sudah menunjukkan pukul 03:15
setelah tanya sana sini, ada villa 2 kamar yang cukup bagus tapi katanya masih disewa orangnya akan check out jam 6 pagi, setelah nego lumayan lama dan telp orang rumah dan mereka setuju ahkirnya aku kasih DP, saat itu hujan masih menguyur kawasan puncak ini, Eva tidak aku suruh ikut turun mobil, sedangkan jaket, baju dan celanaku lumayan basah.
saat aku kembali ke mobil eva terlihat udah terlelap berselimutkan jaketnya di kursi depan, tapi tiba tiba ia terbangun saat mendengar pintu mobil yang kututup.

"eh... om udah ya... jadi besok jam 6 orangnya keluar?" tanya eva
"iya va, kita sementara istirahat dimobil ya?" , "om tadi tanya yang tempat buat istirahat 1 orang juga nggak ada yang kosong" jawabku
"kamar buat 1 orang?" , "maksud om? eva suruh tidur sendiri gitu?"
"iya... dari pada kamu kedinginan tidur dimobil"
"ahhh... nggak mau ah om... takut kalau sendirian..." , "mending tidur dimobil" cerocos eva
sambil aku melepas jaketku yang basah dan menggantungnya di belakang jok supir, tak sengaja eva menyentuh kaos yang kupakai.

"eh... om bajunya basah ya..." , "bawa baju ganti nggak" , "lah celana om juga basah gini" kata eva sambil menyentuh pahaku
"udah nggak papa, udah kamu bobok aja va, besok malah kamu yang nggak bisa seneng seneng karena ngantuk" jawabku
"ta.. tapii.. om" sebelum usai eva ngomong lagi, tiba tiba jendela pintu depan sebelah eva diketuk, terlihat orang memakai payung diluar.
eva membuka sedikit jendelanya.

"pak... eh bu... maaf itu ada 1 kamar kosong barusan orangnya keluar, kalau mau bisa dipakai" kata bapak setengah tua itu
"oohh... iya pak mau mau... berapa pak..." tanyaku
"150 aja pak besok pagi langsung pindah ke villa" kata bapak itu lagi
"wuahhh... malah amat pak..." , "50 aja deh cuma sampai jam 6 pagi kog" balasku
"wah maaf pak nggak bisa kalau segitu" kata bapak itu sambil melangkah pergi

tak lama langsung kususul bapak tua itu yang sudah sampai di ruang administrasinya, nego nego ahkirnya deal 75 ribu ditambah 1 bungkus rokok
akupun segera kembali ke mobil dan ajak eva kekamar, awalnya eva menolak karena kalau sendirian dia nggak mau, jadi mau nggak mau aku ikut, lagi pula bajuku udah basah kuyup
dan kedinginan.

Cerita seks - Kuperawani keponakanku yang cantik dipuncak 003.jpg

Bugillagi.com

sementara eva langsung merebahkan dirinya keatas kasur, aku masuk ke kamar mandi, setelah keluar eva melihatku dengan sedikit heran,
"yah... itu baju basah kenapa nggak dilepas oooommmm..." , "ini pakai jaket eva muat nggak" kata eva memarahiku
eva berdiri didepanku sambil meletakkan jaketnya dimeja sebelah kasur, sementara tangannya menarik kaos ku keatas menyuruhku untuk segera membukanya,
aku pun menurut dan mulai mencoba jaket eva yang emang nggak muat dibadanku.

"udahlah va, kamu bobok aja om biar dikursi ini" kataku
"tapi om..."
"UDAH..." kataku sedikit membentak

Eva yang kaget langsung menunduk dan mulai merebahkan lagi tubuhnya diatas kasur, waktu menunjukkan pukul 4 pagi sementara aku duduk sambil merokok dikursi kamar, dan eva terlihat tengkurap diatas kasur, terlihat dia belum juga tidur sesekali matanya terbuka dan melirik kearahku, sedangkan aku pura pura cuek, walau kadang curi curi pandang kearah pantat dan pahanya yang mulus, makin lama melihatnya titit ku malah ngaceng dan cenat cenut kucoba mengalihkan perhatian, eva malah terlihat cari perhatian dengan mengubah posisi tidurnya jadi terlentang dan membuka kakinya lebar lebar.
aku berjalan kearah jendela dan melihat keluar, terdengar suara eva bergerak lagi , setelah aku menoleh posisi eva udah tengkurap lagi, paha mulus gadis cantik ini begitu menggoda, bener bener membuatku sange. udahlah pikirku, kenapa nggak dicoba siapa tau eva mau biarpun cuma sampai sekedar petting.
kuberanikan diri aku duduk ditepi kasur sambil membuka celana jeansku yang lumayan basah hingga aku cuma pakai celana dalam aja, lalu aku mengambil selimut dan menutup bagian bawah badanku, terlihat eva sesekali melirik saat aku melakukan itu tapi aku cuek aja, lalu kurebahkan diriku disamping eva yang masih pada posisi tengkurap dengan kepala menoleh kearahku
mata eva terlihat merem, lalu iseng ku tarik ujung hidungnya sambil berkata
"disuruh bobok dari tadi nggak merem juga"
"aadduuuhh... om..." "eva nggak bisa bobok" "kan udah dibilangin kalo bobok sendirian takut" balas eva sambil mencubit lenganku saat tangan ku belum melepas hidungnya
"ya udah sekarang kamu bobok, om disini, awas ya kalau nggak cepet bobok om cium kamu" kataku bercanda
"ah... dicium doang" , "kurang serem ancamannya om..." balas eva sambil mendekatkan tubuhnya ke arahku, sementara ku merasa ada yang mengganjal dan bergerak gerak diarea batang kontolku
"eh om... eh... maa... a... maaf..." , "eva nggak sengaja" eva terbata bata kaget karena saat mendekat tanganya tanpa sengaja menyenggol batang kontolku yang memang dari tadi tegang
"eemmm... sengaja kamu ya... " candaku ke eva
"enggak om... eva aja kaget" , "eva kirain itu tadi apaan" balas eva dengan wajah memerah terlihat malu
"hahaha..." , "kirain kamu sengaja pegang pegang" "pengen yaaaa... hahaha..." balasku sambil tertawa

Eva tidak menjawab wajah dan daun telinganya terlihat masih merah, dan berganti posisi memunggungiku, tak berhenti sampai disitu kudekatkan tubuhku kearahnya dan menyangga kepalaku dengan tangan diatas kepala eva, sambil ku elus elus lengan eva, eva diam beberapa saat, kemudian dia berkata

"selimutnya cuma satu ya om?"
"kamu kedinginan?" tanyaku

eva cuma menggangguk, lalu kulepas selimut yang dari tadi ku ikatkan ke pinggangku, dan menyelimuti tubuh kami, eva mulai bergerak berbalik kearahku, kuberanikan diri memeluk pinggang eva tubuh kami sangat dekat, eva tidak menolak, sementara kurasakan lutut eva ada diatas paha kananku, kemudian kuangkat sedikit kakiku hingga pahanya jatuh ditengah paha kiri dan kananku lalu ku jepit, eva masih terdiam dengan mata terpejam beberapa saat.
lalu tiba tiba kurasakan sentuhan lembut dibatang kontolku yang masih konak, perlahan naik turun sentuhan itu membuat kontolku semakin kencang, tak kusia siakan kesempatan ini, perlahan ku mulai kucium bagian dahi kiri eva, dan menurun kearah daun telinganya, kuciumi bahkan kukulum daun telinga eva sambil tanganku bergerilya masuk celananya bagian belakang dan mengelus elus kedua pantat eva, tangan eva juga tidak berhenti mengelus batang kontolku tapi sepertinya eva tidak berani memasukkan jarinya kedalam celana dalamku, aku udah nggak tahan kuberanikan diri lagi mengeluarkan batang kontolku yang dari tadi ngaceng didalam celana dalamku, dan kuarahkan kejemari eva yang masih disitu, tiba tiba mata eva terbuka dan memandangi ku, aku pun ikut memandanginya sementara ku bimbing tangan eva untuk mengocok batang kontolku lama lama eva bisa juga, perlahan dengan lembut jemari eva mengocok batang kontolku terasa hangat dan nikmat banget.

Cerita seks - Kuperawani keponakanku yang cantik dipuncak 004.jpg

Bugillagi.com

Sekitar 5 menit aku menikmati sentuhan jemari eva sambil kuciumi daun telinga, tengkuk kiri sampai pundak eva, terdengar desahan lirih terus menerus saat kulakukan itu dan eva terlihat sudah sangat horni, akupun mulai berganti posisi sementara batang kontolku masih dipegang eva, aku berganti posisi berada diatas tubuh eva, dengan perlahan kuangkat kaos dan BH yang menutupi kedua toket montok eva, walaaaa.... benar juga, kedua gunung kembar eva memang terlihat bulat besar dan udah mengencang tanpa lama langsung kuremas dan kuraba toket kirinya sementara kujilati puting susu eva bagian kanan, eva melepaskan batang kontolku dan berganti meremas remas rambutku saat aku sibuk menjilati puting susunya,

"ahhh... ssss.... ooomm.... aaaaahhh... sssssttt...." eva mendesah terlihat menikmati saat kujilati puting susunya
"ommm... aahhh... eeenaakkk... ommm..." , "ooommm... ganti yang kiri ooommmm..." pinta eva sambil mendesah

langsung aja ganti kujilati puting susu kiri eva sementara tangan kananku mulai bergerilya kebagian bawah memek eva, kuraba raba dan ku elus selangkangan eva, uummm... sudah basah celana dalamnya, sepertinya eva memang udah terangsang banget, kalau kaya gini diperawani pun mau gadis cantik ini.
perlahan kulepas jilatan dan emutan puting susu eva dan kuciumi bagian perut dan terus turun, saat itu eva masih memakai celana komplit, tapi bagian paha dalamnya terbuka lebar, aku teringat di area itulah yang biasanya membuat istriku semakin terangsang, lalu kuciumi bagian dalam paha eva kumainkan ujung lidahku menjilatinya, remasan tangan eva dikepalaku terasa semakin kencang, perlahan ku tarik kebawah celana dan sekalian celana dalam eva dan kulepas, eva tetap diam tidak menolak,
kali ini terlihat jelas lipatan lubang memek eva dengan bulu tipis, tanpa berlama lama ku buka sedikit menggunakan jariku dan kujilati lubang memek gadis cantik ini

"aaaaggghhh... ooooommm.... " eva mendesah semakin keras saat pertama kali ku jilat lubang memeknya, tapi tetap saja aku cuek dan melanjutkan jilatanku di area memek gadis cantik ini
“SShh.. mmmm.. ooommm... eennaaakkk… oohh…” rintihnya

desahan eva membuatku semakin sange, tapi aku masih mikir mikir kalau mau kuperawani keponakan ku yang cantik ini. nanti sajalah yang penting kujilati sampai eva puas dan orgasme dulu pikirku
benar saja sekitar 3 menit ku hajar memek eva dengan jilatan lidah yang ganas tubuh eva mulai menggelinjang

"OOHH… OOMMM... MMHH… AAGGHH… UUFF… OOHH… OOMMM... MMHH… AAGGHH… UUFF…" , "OOOOMMM... AAAAGGGRRRHHHH..... AAAAAHHHH...AAAAAHHHH... AAAAAHHHH..."

Wajah eva memerah dengan mulut terbuka mendesah desah, toketnya pun mengencang terlihat semakin membesar, sementara pinggulnya bergerak naik turun dengan nafas terengah engah
dan tiba tiba eva terdiam dan tangannya mendorong kepalaku untuk melepaskan jilatan divaginanya.
aku pun melepas jilatanku dan aku naik keatas mendekati kepala eva yang masih terlihat terengah enggah.
ku ciumi dahi dan pipi eva sementara tangan eva berusaha memelukku,

"Om... enak banget om..." , "baru sekali seumur hidup eva ngrasain kaya gini om" eva berkata lirih sambil mengelus pipiku
"tapi om belum ngerasain apa apa va, tadi baru kamu lho yang enak" balasku sambil berbisik ditelinganya
"om ajari eva ya... biar sama sama enak" balas eva

duh gila ni anak ternyata mau juga diajakin gituan, takutnya kalau bapak ibunya tau om nya sendiri yang mengambil keperawanan anaknya, bisa kacau ini.

"tapi va, aku ini tetep om kamu, om takut kalau sampai keluarga tau" balasku
"aaahhh... ya nggak usah cerita lah om... disini kan cuma ada kita berdua, eva pastinya juga jaga rahasia kog, eva juga nggak mau orang lain tau kita sampai kaya gini" cerocos eva

aku tak menjawab aku berusaha mencium bibir eva yang masih mau omong lagi, perlahan kuciumi bibir merah eva, eva pun membalas dan kami saling berpagut sambil ku berusaha melepas baju dan bh nya yang dari tadi masih dipakai nya, setelah berhasil melepasnya kutindih tubuh eva sambil kami berciuman, nafas eva kembali terengah engah seakan dia kembali terangsang

Lalu aku mengubah posisiku sedikit berjongkok dibawah eva, dan kuraih tangan eva kusuruh dia mengocok batang kontolku sekali lagi, beberapa kali kocokan lembutnya membuat kontolku semakin kencang lalu perlahan kuarahkan kepala penisku ke lubang memek eva yang udah basah, ku gesek gesekkan kepala kontolku dengan lembut ke bibir vagina eva, hingga terlihat basah juga sesekali kusenggol klitoris vagina eva yang membuat eva mendesah, sambil kudekatkan pinggulku kearahnya perlahan kudesakkan masuk batang kontolku kedalam memek eva yang memang udah basah, sret... sret... Sambil tetap kugesek-gesek, aku mulai mendorong ketika kurasa sudah cukup basah, berhasil masuk kepala kontolku masuk kedalam memek eva.

namun saat aku berusaha mendesakkan lebih dalam lagi, eva malah berusaha mendorong tubuhku kebelakang

"ooommm... om...cabut dulu omm... Sakit" ujarnya dengan menahan rasa sakit, bibirnya digigit.

Sebenarnya aku nggak tega memerawani keponakanku sendiri, tapi aku pun merasakan kenikmatan dengan hanya bermain di permukaan memeknya itu. Akhirnya aku mengalah dan memutuskan untuk mencabut batang kontolku dari memek eva.

"dicoba lagi ya va?" tanyaku
"dijilati kaya tadi itu dulu om ya?" pinta eva
"wah tar kalau kamu keluar lagi om nggak jadi enak dong" tanyaku sambil nyengir
"enggak... ya bentar aja biar kerasa enak dikit gitu" ujar eva sambil menarik tanganku

Kemudian kuturuti kemauan keponakanku ini mulailah kujilati lagi memek eva dengan ujung lidahku, terdengar kembali nafas eva mulai terengah engah dengan desahan desahan nikmat,

"aaaaaaahhhh... Eeennnnnaaaaakkkk... ooomm... aaaaaaahhhh... aaaaaaahhhh... aaaaaaahhhh..."
"Terus ooomm.... terus... aaaaaaahhhh... aaaaaaahhhh..."

Melihat eva keenakan aku jadi seperti kesetanan, tak tahan lagi pengen buru buru muntahin sperma, aku pun bangkit dan mulai menggesek gesekkan kepala kontolku dilubang memek eva lagi,
setelah kurasa cukup basah mulai kumasukkan lagi kepala kontolku, kali ini dengan sedikit memaksa beberapa kali kudorong batang kontolku

"ooommm... om... sakiiiittt... sakit... oommm.." eva kembali merasakan sakit dilubang memeknya saat kupaksa kontolku masuk lebih dalam lagi
"tahan sebentar va, bentar lagi juga enak" ujarku menenangkannya
"udaahhh... ooommm... om... sakiiiittt... udah... oommm.. cabut aja om..." sial!!! eva merengek minta dicabut
"ah kamu ini, tahan sebentar, nanggung ini va" dengan sedikit memaksa kupegang kedua tangan eva yang tadi berusaha mendorongku untuk mencabut batang kontolku dari memeknya

lalu aku mencoba memasukkan keseluruhan batang kontolku dalam memeknya, maka kudorong penuh kontolku ke dalam lubang memeknya, percobaan pertama gagal ternyata memang masih sangat sempit lubang memek perawan eva ini, kemudian sedikit ku tarik kebelakang dan melumuri bagian batang kontolku yang belum basah menggunakan cairan memek eva, sreeett... kudorong perlahan kutarik sedikit lalu kembali kudorong masuk dan ahkirnya jebol juga keperawanan gadis cantik ini

“Oooooohhhh.... Sa… kiiiit…. Sekkkallliii…. Ommmmm….”

Bless, jeb..! jeb! jeb! kugerakkan maju mundur batang kontolku untuk memompa liang vagina eva,

“Uuh…, uh…, uh…, uuuh… omm... uh…, uh…,ooomm.... sakit om...” ujar eva lirih
"sssttt... sabar sayang... bentar lagi beda kog" jawabku sambil mengelus pipi eva sedangkan pinggangku tetap maju mundur menggenjot memek gadis cantik ini

Kusodok sodok keluar masuk kontolku tanpa ampun, sehingga setiap tarikan masuk dan tarikan keluar penisku membuat Eva merasakan sakit pada lubang memeknya. Rintihan kesakitannya semakin menambah nafsuku. Setiap kali penisku bergesek dengan kehangatan alat sanggamanya membuatku merasa nikmat tidak terkatakan.
Lalu kuraih kedua gunung kembar yang berguncang guncang di dadanya dan meremas-remas daging kenyal padat tersebut dengan kuat dan kencang, sehingga eva tambah menjerit, akupun langsung melumat kembali bibir eva yang membuat tubuh eva semakin menegang.

"aaaaggghhh... ooooommm.... "
"ahhh... ssss.... ooomm.... aaaaahhh... sssssttt...."
"ommm... aahhh... eeenaakkk... ommm..." , "ooommm... " eva mendesah terlihat mulai terasa enak

Mendengar desahan enak eva membuatku semakin terangsang, kupercepat sodokan kontolku yang semakin licin didalam memek eva, sambil kupeluk tubuh mungil eva yang terguncang guncang, sambil kurasakan nikmatnya gesekan lubang memek perawan cantik ini

Sesaat kemudian Eva berubah makin liar, setiap kali aku tarik mundur kontolku karena terasa mau keluar, eva justru memajukan memeknya seolah tidak mau melepaskan sedikit pun kontolku dari lubang memeknya. Tangannya memelukku erat,

"Va... eva aaaahh... ahhh... eva..."
"om mau keluar nih, cabut dulu ya..." ujarku karena rasanya spermaku udah diujung dan siap muncrat
"Keluarin didalam aja om" ujar eva
"ahh.. gila kamu va, kalau kamu hamil gimana" jawabku sambil berusaha melepas pelukan tangan eva
"udah udah... cabut dulu, nanti dilanjut lagi" ujarku lagi

Eva pun menurut dan melepas pelukannya, perlahan kucabut batang kontolku dari lubang memek perawan cantik ini, dan terlihat cairan kental putih bercampur dengan darah mengalir keluar dari lubang memek eva.
tapi aku tidak berhenti sampai disitu, kuraih kedua payudara gadis cantik ini dan kujilati dan emut satu persatu puting susunya bergantian, eva meremas remas kembali rambutku, sambil menikmati saat aku memainkan ujung lidahku dipentil susunya yang mungil dan kemerahan, dan setelah kurasa batang kontolku udah normal lagi dan spermaku kembali tenang, aku minta eva main diatas, eva berguling ke kanan sehingga sekarang dia berada di atas tubuhku, dengan posisi mendudukiku eva berusaha memasukkan lagi batang kontolku yang udah kembali tegang, dengan tangannya eva membimbing kepala penisku kearah lubang memeknya, setelah pas, eva menurunkan bokongnya supaya batang kontolku terdesak masuk.

Cerita seks - Kuperawani keponakanku yang cantik dipuncak 002.jpg

srettt... percobaan pertama meleset kembali eva meraih batang kontolku dan berusaha memasukkan kedalam lubang memeknya, sretttt... meleset lagi... dan eva pun tertawa
"hahaha... om susah amat ini" ujar eva sambil terkekeh
"ya udah kamu dibawah aja kaya tadi va" ujarku
"nggak om... eva pengen gini kog, coba lagi ya..." jawab eva sambil mengarahkan batang kontolku kedalam lubang memeknya untuk yang ketiga kali

perlahan lahan eva menurunkan bokongnya sedangkan aku membantu memegang batang kontolku supaya tidak bergerak, srett... srett...
"aahhhh.... " eva mendesah batang kontolku udah masuk separuh tapi sepertinya eva masih sedikit merasakan sakit
"pelan pelan aja va" ujarku
"iya om, masih sakit ni" , "punya om gede banget soalnya" jawab eva sambil berusaha memasukkan seluruh batang kontolku kedalam memek sempit nya

Ahkirnya berhasil juga eva duduk diatas perutku sementara batang kontolku tenggelam didalam lubang memeknya, eva tersenyum sambil menggoyangkan pinggulnya perlahan maju mundur naik turun ke semua arah, maju-mundur, kanan-kiri, depan-belakang bahkan diselingi memutar, aku yang merasakan perubahan ini kemudian mulai mengatur posisi, kuluruskan kedua kakiku dan membiarkan tubuh Eva menguasaiku, dia menggerakkan pinggulnya ke segala arah bagai kesetanan, aku berusaha mengimbangi gerakannya dengan melawan arah setiap gerakan pinggulnya.

Udara kamar villa yang tadinya dingin berubah jadi panas tubuh eva pun terlihat berkeringat ini membuat ku semakin terangsang keganasan eva seolah tidak akan berakhir,

"ahhh... ssss.... ooomm.... aaaaahhh... sssssttt...."
"aaaaggghhh... ooooommm.... "
"ommm... aahhh... eeenaakkk... ommm..." , "ooommm... " kembali desahan eva terdengar sambil tetap menggoyang pinggulnya

beberapa saat kemudian tiba tiba dia menekan dalam dalam pinggulnya. Tangan kanannya mencengkram lengan kiriku dan tangan kirinya menekan dadaku
Kontolku rasanya seperti diremas remas dengan kuat oleh memeknya dan eva mendesah tertahan “aaaaahhhhh.... oooommmm... aaahhh....” tubuh eva mengejang, kaku sesaat lalu ambruk diatas tubuhku.

“enak banget om..enak banget..."
"eva istirahat sebentar ya om... lalu 1 kali lagi"
"eva janji om juga bakal ngerasain enak kaya gini" cerocos eva sambil berguling kearah kiri dan terkapar lemas sambil memelukku

Kami terdiam sekitar 10 menit, dan saat ini waktu menunjukkan pukul 4:45 kalau kelamaan eva nggak bisa istirahat kasian besok bisa bisa dia malah sakit,
biarlah aku belum sampai terpuaskan tapi setidaknya udah bisa jebol keperawanan eva, lalu aku biarkan eva tidur, hingga waktu menunjukkan pukul 06:05 aku bangun dan keluar kamar
ternyata benar jam 6 pagi penghuni villa yang besar terlihat meninggalkan kamar, perlahan aku mendekati kamar itu dan ketemu bapak tua tadi malam,

"eh... bapak..." ujar bapak tua itu sedikit kaget karena aku tiba tiba muncul dipintu
"iya pak bisa langsung dipakai kamarnya nih?" tanya ku
"bisa bisa pak ini saya cek dulu sekalian bersihin sebentar ya" ujar bapak tua
"boleh saya masuk dan liat liat dalam pak?" tanyaku
"ooh... silahkan monggo pak monggo..." ujar bapak tua itu dengan ramah

akupun masuk dan melihat lihat kedalam kamar, hmmm memang bersih, tapi itu ada sesuatu seperti kotak kecil di bawah meja, kudekati dan kuambil
Wow... ternyata sekotak kondom fi*sta, aku tertawa dalam hati, pastinya semalam tempat ini juga dipakai buat pesta sex hahaha...
lalu aku keluar sambil membawa kotak kondom itu disaku belakangku, saat aku ketemu bapak tua itu aku langsung bilang

"pak tolong ya seprei nanti diganti dulu ya itu kayanya kotor"
"iya pak pasti diganti kog" ujar bapak tua

kemudian aku kembali kekamar mengunci kamar dari luar dan jalan jalan cari sarapan untuk ku dan eva, aku pun menelpon istriku dirumah tanya jam berapa mau berangkat, kukatakan juga kamarnya sudah siap. setelah selesai aku kembali kekamar terlihat eva masih terlelap, kasihan juga melihatnya, tapi kemudian mataku tertuju pada selimut yang sedikit terbuka, dan paha mulus gadis cantik ini terlihat begitu menggoda dan membuat kontolku kembali ngaceng, kebetulan tadi nemu sekotak kondom yang belum dipakai bisa crot nikmat didalam memek gadis cantik ini.

Sementara menunggu keluarga lain dari rumah yang mungkin sampai sini jam 11 atau jam 12 siang nanti, aku menata sarapan dimeja lalu aku melepas baju dan celanaku dan langsung melompat keatas ranjang, perlahan kubuka selimut yang dipakai eva, terlihat eva memegang iphonenya, perlahan kuambil dan kubuka, aku kaget setengah mati, melihat ada video terbaru ternyata itu rekaman pas kami bercinta semalam, aku heran kapan eva merekamnya kalau dilihat dari sudut pengambilan gambar posisinya seperti dari atas meja, kalau sampai kesebar bahaya juga ini soalnya aku semalam sedikit memaksa eva, nanti lah biar aku suruh hapus.

gara gara video itu kontolku malah nggak ngaceng lagi hahahaha.... kemudian kubalikkan tubuh eva yang tadi menghadap kekiri dan kubuat terlentang, eva terlihat masih tidur pulas dengan tubuh telanjang bulat, perlahan ku elus elus tubuh mulus gadis cantik ini, dari atas sampai selangkangannya memang gadis ini sangat cantik, beruntunglah aku yang mengambil keperawanannya.

Dengan penuh nafsu kembali kujilati puting susu eva, kucium dan kujilati tubuh gadis cantik ini dari atas merembet ke perut lalu lidahku tiba ditujuan yaitu lubang memek eva, perlahan ku kangkangi pahanya dan mulai menjilati klitoris cewek cantik ini dengan lembut, terlihat tubuh eva bergerak, mungkin dia mulai merasakan enak, aku tak peduli, tetap kujilati memek eva hingga terdengar kembali desahannya, setengah sadar tangan eva mengelus elus rambutku

"ayo masukin aja om..." dengan suara lirih eva minta dientot

akupun bangkit duduk dan meraih kondom yang tadi kubawa, kubuka bungkusnya dan kupakaikan ke batang kontolku, setelah selesai langsung aku arahkan kontolku ke lubang memek cewek cantik yang masih setengah sadar ini,

sreett... sreett... jleb... begitu masuk separuh langsung kudesak lagi hingga mentok seluruh batang kontolku,

"aaaaggghhh... ooooommm.... " eva mendesah, sambil ku elus pipi hingga lehernya ku goyang pinggangku menyodok memek eva

"ahhh... ssss.... ooomm.... aaaaahhh... sssssttt.... enak..."
"aaaaahhh... ooomm.... ssss ... sssssttt.... enak... ommm..."

Irama nafas ku dan eva semakin cepat, kami melakukan goyangan dengan cepat, sehingga setiap kali kucabut dan menyodok vaginanya dengan kontolku timbul bunyi akibat vagina eva yang becek oleh lendir birahi.

"ahhh... ssss.... ooomm.... aaaaahhh... sssssttt.... enak... om..."
"ahhh... yessss.... ooomm.... terusss ommm..."
"ayo va om juga enak banget va...."
"aaaaaaahhhh... Eeennnnnaaaaakkkk... ooomm... aaaaaaahhhh... aaaaaaahhhh... aaaaaaahhhh..."
"Terus ooomm.... terus... aaaaaaahhhh... aaaaaaahhhh..."

Tubuh eva kembali menegang dia orgasme lagi pagi ini, tapi kali ini aku tak peduli aku tetap menggoyang keluar masuk memek gadis ini, desahan eva tetap terdengar
"ahhh... ssss.... aaaaahhh... sssssttt.... "
"uuuuuhhh... ooomm.... yeeessss ... yeeesssssttt.... enak buuaaangeeet... ommm..."

Aku mulai merasakan spermaku akan segera keluar. Ternyata eva juga sudah merasakan ia akan mengalami orgasme yang kedua kalinya pagi ini.
semakin kupercepat goyanganku dan itu membuat eva semakin mendesah gila gilaan, sambil kupeluk dan kuciumi leher dan toket eva sedangkan tangan eva mendekap punggungku dengan erat,
semakin kusodok desahan eva semakin terdengar kencang

"OOOOMMM... UUUGGGRRRHHHH..... AAAAAHHHH...AAAAAHHHH... AAAAAHHHH..."
"EEEENNNAAKKK..... OOOOMMM... AAAAAHHHH... AAAAAHHHH..."

Tidak lama kemudian akupun merasakan desakan nikmat dikontol rasanya sangat enak nikmat tak tergambarkan sperma mulai muncrat secara berturut turut di dalam vagina eva. Aku pun masih mengoyang pelan hingga habis rasa nikmat ngentot bareng gadis cantik ini, ahhhh... untung tadi pakai kondom, jadi bisa crot didalam memek eva tanpa kuatir, Eva yang juga orgasme langsung terlihat lemas setelah aku cabut kontolku dari memeknya.

Setelah melakukan hubungan seks terlarang itu kubiarkan eva tidur sebentar, lalu jam 8 aku bangunkan untuk sarapan, lalu kami pindah ke villa yang lebih besar dan menunggu yang lain datang.

Bersambung...

Advertisement