Cerita dewasa ngentot pegawai laundry yang cantik

dilihat 3416 x

Advertisement

aku sering me laundry pakeanku pada laundry yang deket rumahku. Disana ada beberapa sales counter girl yang melayani aku. Yang paling menarik adalah Widya, orangnya item manis, imut banget deh, kalo berdiri paling setinggi daguku. Karena bodinya kecil makan perabotan yang bertengger dibadannya ya proporsional dengan ukuran bodinya. toketnya gak besar tapi gak bisa dibilang tocil juga si. proporsional lah, pantatnya yang agak gede, geol2 kalo berjalan dan aku liatin dari belakang. Tiap ari dia pake seragam baju putih, celana panjang item dan rompi item.

68582437_mi6.jpg

Advertisement

aku sering bercanda dengan dia, aku suka nanyain pacarnya, di abilang pacarnya ada dilain kota sehingga gak setiap malming bisa ngapelin dia. "Kasian ya, masa malming gak ada yang nemenin, trus nepokin nyamuk aja di kos ya". "Iya nih, sepi pak". "Mo saya yang nemenin gak kalo cowok kamu gak dateng". "Bapak mo nemenin Widya> Serius ni". "Napa enggak, aku juga sendirian kok, apa salahnya aku nemenin prempuan yang paling cantik di laundry ini". Widya tersipu kalo aku memujinya cantik. "Ah, Widya mah biasa saja kok pak. bapak berlebihan ni mujinya". "Gombal ya". "Enggak gombal kok pak, berlebihan ja".

Tapi dari sorot matanya dia senang kalo dipuji cantik. "Ya udah, kamu bubar jam brapa, sampe sore?" Gak kok pak, aplusannya jam 3 nanti". "Aku jemput kamu ya". "Mangnya bapak mo ajak Widya kemana si". "Ya jalan ja, menikmati malming". "Jam 3 mah belum malming atuh pak, masi sore, malu ma matahari". "Ya Widya ngadem di mal aja, makan dulu, blanjain kamu". "Bapak mo blanjain Widya". "Kalo kamu mau, napa enggak. apa sih yang enggek buat prempuan secantik kamu". "Iya deh pak, nanti bapak Widya tunggu di halte deket sini ya pak. Gak enak kalo dijemput di counter, keliatan ma temen yang gantiin Widya". "Ok say, sampe nanti ya". Aku minta no hpnya supaya bisa kontak dia kalo perlu.

Jam 3 sore, aku dah nunggu di halte, lama juga Widya baru muncul. "Katanya jam 3, kok gini ari baru muncul". "Iya pak, tadi serah terima ada pakean yang nyelip, jadi kudu dicari dulu". Widya dah ganti pakean, dia cuma pake t shirt dan jins yang tidak terlalu ketat. Toketnya menonjol juga di balik t shirtnya. "Na gitu dong, kan makin cantik kalo gak pake seragam?" "Tapi kan masi pake baju pak". "O Kalo gak pake baju pasti lebi cantik lagi". "Ih bapak, porno ah". Widya duduk disampingku dan mobil meluncur kearah mal yang gak jauh dari laundry nya Widya. Aku parkir di basement. Kamu dah makan siang?" tanyaku. "Tadi gak sempet pak, tamunya banyak si". "Pantes aja kamu kecil, makan gak teratur si". "Teratur kok pak, se ari makan, se ari enggak". "hah?" Widya tertawa, "gak kok pak, becanda". "Sekarang Widya makan dulu ya, kamu doyan makan apa". "apa aja Widya doyan kok pak". "Sosis doyan juga", kataku memancing. "Sosis apaan pak". "Yang gede panjang itu". "Ih bapak ni, masi sore dah porno gitu". "Kalo dah malem bole ya porno". Widya hanya tersenyum. aku mengajaknya ke resto steak. "Wah Widya jarang makan steak pak". "Ya udah nikmati aja ya". Sambil makan Widya ngobrol ngalor ngidul. Makin diliat2, Widya makin cantik kliatannya. aku mulai menyinggung apa yang dilakukan ma pacarnya kalo pacarnya apel. "Ya ngobrol di kos Widya pak". "Cuma ngobrol aja, masak gak ada yang laennya". Widya terdiam, "ada si pak". "Jadi gak cuma ngobrol kan, ciuman ya". Dia menganggul. "Trus cowok kamu ramah". Maksud bapak?" "Rajin menjamah, atas bawah". "Bapak kaya gak perna muda aja". "Eh aku ni masi mudah, baru kepala 4". "Ya tua lah kalo dibanding Widya yang baru mo kepala 2". "Jadi ramah ya". Kembali dia menggangguk. "Cuma ramah aja?" Dia kembali terdiam, "mangnya gak ngelakuin yang laen?" "Ngelakuin si pak, abis sama2 gak nahan". "Sering?" "Kalo dia dateng aja, datengnya juga jarang, ya jaranglah Widya ngelakuinnya".

Sehabis makan, Widya aku ajak belanja, "kamu butuh apa? mumpung di mal blanja sekalian". "Belum gajian pak". "Udah aku yang bayarin". KWidya menuju ke supermarket yang ada. Widya tidak berlebihan blanjanya, dia beli yang memang dia perlukan untuk sehari2. Sudah itu blanjaan Widya taruh di bagasi mobil dulu. "Aku mo beliin kamu pakean, mau ya". "Pak, kok baek banget si, pasti ada maunya dari Widya ya", katanya sambil tersenyum. "Mangnya gak boleh kalo aku mau kamu". "Bole aja kok pak". Wah signal ijo neh. Aku mengajak Widya ke dept store yangada juga di mal itu. Widya membeli keperluan makeup sederhana, ketika aku suru dia milih pakean, dia bingung. "Pakean kamu yang sedikit apa?" "Dress pak". "Ya udah Widya beli dress, kan perlu kalo ada acara resmi kan". Lama juga Widya memilih dress yang cocok buat dirinya. Kalo dah dipas di ruang ganti, dia selalu menanyakan pendapatku. Aku membelikan dia beberapa potong pakean, dress, jins dan t shirt. "Gak beli daleman?" Widya tersipu malu, "ya beli aja sekalian, malu ya". "Iya ni masa beli daleman ma bapak".

"Ya gak apa kan". Widya memilih daleman, aku liat dia memilih bra ukuran 34a. gak kecil2 amat toketnya ya. Dia membeli beberapa potong daleman. Selesai belanja, hari dah cukup malem. "Dah laper lagi?" "Masi kenany pak, tadi steaknya gede banget". "Kan enak yang gede". Ih bapak". "Kan dah malem, jadi bole dong porno. Punya cowok kamu gede gak". Dia diam saja. "Ya udah Widya minum aja ya, aus nih". aku mengajaknya menuju ke gerai minuman, pesan minuman untuk kami, juga kue2 kecil buat temen minum. Ngobrol masih terus, "Makasi banyak lo pak, baek banget deh bapak ke Widya. Bapak mo apa si dari Widya?" "Kamu mau gak nemenin aku malem ini", kataku to the point. "Dimana pak". "Dihotel bole, dirumahku juga bole". "Di rumah bapak aja ya, gak enak diliat orang kalo Widya masuk hotel ma bapak". Asik, seruku dalam hati. tapi aku santai ja menikmati minuman itu. "Kamu gak ditunggu sapa2 kan di kos?" "Gak pak, nanti Widya sms tetangga Widya ja kalo Widya gak pulang malem ini". Widya mengeluarkan hp nya dan mengirimkan sms ke temen tetangganya itu. "Dah agak larut, "Pak, Widya ngantuk nih, kekenyangan". "Ya udah, ketempatku aja ya". Aku membayar minuman dan membawakan belanjaannya menuju ke mobil. Dia diem aja selama perjalanan ke rumah, mungkin dia mikir baik enggaknya dia ikut aku malem ini. Pasti dia tau apa yang aku inginkan dari dia. "Napa, kamu nyesel ya ikut ma aku". "Enggak kok pak, bapak kan dah abek banget ma Widya, Widya juga harus ngasi yang bapak mau dari Widya kan".

"Mangnya aku mau apaan dari kamu". "Katanya bapak pengen ditemenin malem ini?" "Iya cuma ditemenin aja kok". "Gak percaya Widya, pasti bapak nanti ramah dan ngelakuin yang laen juga kan?" "Kamu gak mau Widya ngelakuin?" "Gak apa kok pak, Widya dah lama banget gak ngelakuin, pengen ni pak".

68582439_mi3.jpg

Sampe dirumah, aku mengajak Widya masuk, langsung ke lantai 2 rumahku. Ruang tamunya menghadap ke jalan, sehingga pemandangannya luas kalo diliat dari jendela. Karena dah larut, dah sepi, cuma lampu jalan yang temaram. Ruang tamunya gak banyak isinya, cuma sofa besar dan meja, tv, dvd dan sound systemnya, lemari es, dan ada kamar mandi kecil. Aku mengajaknya duduk disofa. Lampu ruang kubuat temaram, romantis juga suasananya. "bapak romantis ya orangnya. Bapak tinggal sendiri ya". "La iya lah, kalo gak sendiri mana bisa ngajak kamu kemari". Widya duduk merapat ke aku. aku merangkul pundaknya dan menarik Widya makin merapat kebadanku.

Aku mendekatkan wajahku dengan sangat perlahan-lahan kewajahnya. Kemudian akumencium bibirnya dengan lembut. Widya tidak menolak malah menyambut ciumanku, aku segera mengelus toketnya pelan. Widya mengerang ketika bibirnya kucium dengan penuh gairah.tanganku merogoh masuk kebalik t shirtnya, kemudian menyusup kedalam branya. toketnya langsung kuremes pelan, jari2ku kemudian memlintir pentilnya yang imut. Widya menjadi terangsang karena ulahku. "Ah, bapak nakal ih", katanya manja. "Tapi kamu suka kan diremes2 begini. Aku udah kepengin nih", kataku sambil membuka retsluiting celananya. Aku tidak menunggu lampu hijau dari dia tapi langsung action saja. Dia membiarkan tindakanku.

 

Celananya malah kuplorotkan sampe kepaha sehingga kelihatanlah CDnya yang tipis dan minim. Dengan penuh napsu langsung tanganku menerobos ke sela2 pahanya dan menggosok nonoknya yang masih dilapisi CD. "Wid udah basah banget nonok kamu, kamu udah napsu ya. Jembut kamu lebat banget Wid, nggak heran napsu kamu besar". Dia membiarkan aku meraba seluruh tubuhnya. Dia buka retsluiting celanaku juga, menurunkan celanaku, kemudian dia merogoh masuk CDku, "Gede amat kontol bapak". "Emangnya kamu belum pernah ngerasain kontol segede punyaku". "Gak segede kontol bapak sih". "Wah kalo gitu nonok kamu masih sempit dong, cuma kelewatan kontol yang kecil, malem ini asik dong Widya ya. Kamu mau kan aku entot". kontolku tergolong besar juga, keker, melengkung keatas dan urat-uratnya nonjol-nonjol. "Bapak sering ya bawak cewek kesini". "Yah kalo mereka mau ya aku ajak kesini". "Wah!... pasti cewek bapak ngejerit kalo bapak entot". "Iya, ngejerit keenakan. sebentar lagi kamu juga jerit2, cewek yang jembutnya lebat kaya kamu kan binal banget kalo lagi dientot". "Kalo lagi nikmat Widya memang suka jerit2".

T shirt dan celananya kulepaskan dan aku langsung saja meremas2 kembali toketnya. Nggak lama kemudian branya sudah kulepas. Dia dibaringkan disofa. Aku mencium keningnya, kemudian matanya. Dia terpejam menikmati ciuman dan remasan ditoketnya. Ciumanku turun ke hidung, pipi dan akhirnya mendarat di bibirnya. Nafasnya mulai agak memburu, kami berdua terbenam dalam ciuman yang hangat. Aku menciumi leher, pundak, lalu turun ke toketnya yang sudah mengeras. Aku memainkan lidah dipentilnya yang imut yang juga sudah mengeras, yang kiri dan kemudian yang kanan. "Aah enak", katanya terengah karena napsunya yang sudah berkobar2. Aku terus menciumi pentilnya, kemudian turun ke perutnya dan menciumi pusernya, dia kegelian ketika pusernya kucium. Sambil mencium pusernya, tanganku nyelip ke balik CD mini nya dan meraba nonoknya. otomatis pahanya mengangkang supaya aku mudah mengakses nonoknya. "Wid, ni jembut, lebat amat," kataku sambil mengelus2 jembutnya. "bapak suka kan ma prempuan yang jembutnya lebat?" "Suka banget, kaya kamu gini".

Kemudian jariku terbenam dinonoknya dan terus mengilik2 itilnya. "Wid, nonokmu udah basah banget, kamu udah napsu sekali ya", kataku. Dia tidak menjawab hanya mengerang keenakan karena kilikan jariku ke itilnya makin cepat. Aku kemudian menciumi jembutnya dan kemudian lidahku menggantikan fungsi jariku mengilik itilnya. Dia semakin tidak dapat menahan napsunya dan erangannya semakin keras. Aku langsung meremas kedua toketnya dan memlintir2 pentilnya. "Widya udah pengen dientot nih, masukin dong kontol bapak", katanya minta. Aku terus saja menjilati itilnya sehingga kembali dia mendesah keenakan. "Aah enak banget, padahal baru dijilat. Apalagi kalo disodok pake kontol gede bapak, lebih enak lagi, ayoo dong pak, Widya udah gak tahan nih", dia terus merengek2 minta segera dientot.

Aku merebahkan diri disebelahnya. Sofa cukup lebar untuk 2 orang berbaring. Aku segera memposisikan diriku kedekat kepalanya "Wid, aku pengen ngerasain dulu diemut sama kamu", kataku sambil mendekatkan kontolku ke mulutnya. Segera digapainya kontolku yang sudah ngaceng. Kemudian dijilatilah kepalanya dengan memutar terutama bagian tepi kepalanya. Kira2 sdh 5 menit lubang dikepala kontolku dibuka2 dgn ujung lidah dengan gerakan yang cepat. 10 menit kemudian dimasukkannya ujung kepalanya kemulutnya lalu digesek2 dengan lidah sambil dikenyot2. Akhirnya dimasukkannya kontolku dalam2 kemulutnya lalu dikeluar masukkan di mulutnya sambil dikocok pelan2 . Aku mendorong kontolku keluar masuk pelan ke mulutnya sambil mendesis. Dia emut kontolku terus. "Wid diemut mulut kamu aja nikmatnya kaya begini, apalagi kalo diemut nonok kamu ya", kataku sambil mempercepat enjotan kontolku keluar masuk mulutnya. "Wid, aku ngecret dimulut kamu ya", kataku.

"Jangan pak, dinonok Widya aja, Widya udah pengen ngerasain kontol bapak keluar masuk nonok Widya", jawabnya. Aku melepaskan semua pakaianku dan kemudian menarik CDnya sampe lepas, kami sudah bertelanjang bulat. Aku memposisikan tubuhku diantara kedua pahanya dan mengarahkan kontol gedeku ke nonoknya. Dia merasakan kepala kontolku mulai masuk perlahan, kutekannya lagi sedikit sehingga kontolku mulai menyeruak sedikit2 ke dalam nonoknya. Nikmat banget rasanya kontolku kegesek nonoknya yang keset banget. Perlahan tapi pasti kontolku nancep makin dalam ke nonoknya. Kurasakan nonoknya udah mulai basah karena gesekan kontolku yang hampir masuk semua itu. Akhirnya aku mendesakkan kontolku dengan cepat dan tiba-tiba sehingga nancap semuanya di nonoknya. "Ssshhhhh.....", erangnya sambil terpejam. Aku mulai mengenjot kontolku keluar masuk nonoknya dengan cepat dan keras. Dia merasakan nikmat yang luar biasa. Dia mulai memundur-majukan pantatnya, sebentar goyangannya kekiri, lalu kekanan, memutar, mengiringi enjotan kontolku di nonoknya. Dia meremas rambutku, sesekali badannya kupeluk erat2. Tubuhku dan dia berkeringat, namun aku tidak perduli karena sedang merasakan nikmat. Aku terus mengenjotkan kontolku dengan cepat dan keras. Dia merasa sudah mau nyampe, "cepetean ngenjotnya pak, lebih keras lagi, enak banget kontol bapak", Kakinya kuangkat ke atas melingkari pinggangku sehingga rasanya kontolku nancep makin dalem di nonoknya. Akhirnya "aahhhh", kurasakan nonoknya menegang dan mengejut-ngejut menjepit kontolku. "Wid, nonokmu nikmat bangetnya bisa ngempot, baru kali ini aku ngerasain empotan nonok senikmat empotan kamu", kataku sambil terus mengenjotkan kontolku sampe "Aaahhhhh.... gila.... ini nikmat sekali...", aku menancapkan kontolku sedalam2nya ke nonoknya dan ngecretlah pejuku. Terasa pejuku muncrat beberapa kali dalam nonoknya, pejuku muncrat banyak sekali. Dia terkulai lemes, kupeluk dia. "Wid, enak banget ngentot sama kamu, rasanya beda sama cewek lainnya yang pernah kuentoti", kataku. "Widya juga nikmat, abis kontol bapak gede banget. Widya pengen lagi deh". Kami berpelukan sampai kontolku melemas dan lepas sendiri dari nonoknya. Dia menuju ke kamar mandi, mengguyur badan di shower, sambil membersihkan leleran pejuku dipahanya. Sekembalinya kekamar, aku masih berbaring terpejam, masih menikmati layanannya barusan.

Aku menghidupkan tv dan dvd, tampak dilayar tv perempuan dengan wajah asia sedang nungging dientot sama bule. kontol si bule yang besar dan panjang keluar masuk nonok sicewek, dan ceweknya ber ah uh, seperti lazimnya film biru. Dia duduk di tempat tidur, napsu juga dia nonton filmnya, sementara aku sedang membersihkan dirinya dikamar mandi. Kemudian aku duduk disebelahnya, ikut nonton. Dia merapat ke badanku, toketnya sebelah kiri udah nempel di badanku. kontolku dirabanya, sudah ngaceng lagi dengan kerasnya. Aku membalas meremes toketnya sambil mencium bibirku.

Dia berbaring disofa, aku mulai menciumi toketnya dan menghisap pentilnya. Tanganku satunya menjalar kebawah dan mengkilik2 nonok dan itilnya. Dia merintih2 karena napsunya sudah naik lagi. Segera aku berbaring disebelahnya. kontolku yang sudah keras sekali diremes2 dan dikocok2. Aku memutar badanku ke posisi 69 dan mulai menjilati nonok dan itilnya diantara pahanya yang sudah mengangkang lebar2. jembutnya kuelus2nya sambil terus mengemut itilnya. Dia sudah tidak dapat menahan napsunya yang sudah berkobar2. kontolku segera diemut2. Akhirnya dia mengambil inisiatif menaiki badanku, menduduki kontolku sehingga kontolku kembali menyusup ke dalam nonoknya, yang masuk belum semua tapi baru 1/3 bagian, lalu pantatnya digerakkan memutar.

Aku memegang pinggangnya untuk membantu dia memutarkan pantatnya. Kemudian dia mulai ganti goyang naik turun, hingga toketnya bergoyang agak keras dan segera kutahannya dengan kedua tanganku. Kuusap2 seraya kuremas pelan2 dan sebentar2 agak keras. Hal ini menambah rangsangan baginya. Ditekannya pantatnya kebawah dengan keras sehingga akhirnya kontolku sudah nancep semuanya ke nonoknya. Dia mulai mengenjot kontolku dengan menaik-turunkan pantatnya. kontolku keluar masuk nonoknya seirama dengan enjotan pantatnya. Dia udah nggak tahan lagi, sehingga enjotannya makin cepet dan keras. toketnya kuremas2, dan pentilnya terkadang kuemut2. "Widya udah mau nyampe pak, enak banget kontol bapak deh", erangnya dan akhirnya dia ambruk diatas badanku. Terasa nonoknya kedutan meremes2 kontolku.

Aku segera berguling sehingga dia telentang dibawahku. AKu meneruskan permainan dengan mengenjotkan kontolku keluar masuk dengan cepat dan keras. Nikmat sekali, dia baru nyampe sudah kuenjot dengan keras. Aku terus saja mengenjot nonoknya dengan cepat dan keras, "Wid, tadi empotan nonok kamu kerasa banget deh, lebih kerasa katimbang yang pertama. Nikmat banget deh Wid ngentot sama kamu". Nggak lama lagi akhirnya aku pun hampir nyampe, "Wid, keluarin sama2 ya, aku hampir ngecret nih". Dia tidak menjawab, kakinya melingkari pinggangku dan diteken keras2 sehingga kontolku nancep dalem sekali di nonoknya, sampai akhirnya dia bergetar karena nyampe lagi "Nikmat banget pak, teken yang keras dong". Aku mengenjotkan kontolku sedalam2nya di nonoknya dan melenguh "Wid, aku ngecret". Terasa pejuku muncrat beberapa kali didalam nonoknya. Oh nikmat banget rasanya, lemes banget badanku, aku memeluk dia erat2, dan dia akhirnya berbaring disebelahku, kontolku berlumuran peju dan cairan nonoknya. "Lemes banget deh Widya, ngentot sama bapak menguras tenaga ya", katanya. "Ya udah, tidur aja dulu, nanti bangun tidur Widya ngentot lagi", jawabku sambil memeluknya. Aku mengajaknya masuk kamarku dan berbaring di ranjang. Karena lelah, dia tertidur dipelukanku.

Ketika dia terbangun aku sedang memandangi wajahnya yang masih ngantuk itu. "Wid, kamu cantik sekali kalo sedang tidur, sayangnya kamu bukan istriku ya". "Enggak jadi istri tapi kan udah melayani napsunya bapak", jawabnya tersenyum. Aku bangun dan masuk kamar mandi yang ada didalem kamarku, keluar dari kamar mandi, aku membawa gayung, sabun dan handuk. Aku duduk disebelahnya dan mulai menyeka wajahnya, terus kebawah, ke toketnya, perut, nonok, paha sampai ke telapak kakiku. nonok dan pahanya kuelus2nya dengan handuk basah dan mulai membersihkan nonoknya yang belepotan pejuku dan lendirnya sendiri. Dia jadi merinding, apalagi ruangan dingin karena AC. Dia hanya terpejam saja, menahan gelinya usapan handuk. Selesainya aku berkata, "Gantian dong". Dia segera membuang air yang ada digayung dan mengisinya dengan air yang baru. Dia mulai mengelap wajah, leher, dada dan perutku dengan handuk basah. kontolku dikocok2 dan kepalanya diemut2. "Enggak dilap malah diemut", kataku. Dia tidak menjawab karena kepalanya sedang mengangguk2 sehingga kontolku keluar masuk di mulutnya. Cukup lama dia mengemut kontolku, sampe pelan2 kontolku mulai mengeras lagi. Segera kontolku dikocok2 dengan cepat sehingga ngaceng sempurna. "Sudah siap tempur lagi nih kontol bapak".

Aku tidak menjawab, tapi segera memeluk dan mencium bibirnya. Aku segera meremas2 toketnya dan kemudian kembali mengilik2 itilnya. Aku tau bahwa napsunya akan cepat berkobar kalo itilnya dikilik2, benar - nggak lama kemudian dia sudah napsu kembali dan pengen segera dientot. "Widya udah pengen ngerasain lagi kontol bapak keluar masuk nonok Widya, masukin dong", dia merengek2.

Aku segera menaikinya dan menancapkan kontolku ke nonoknya. Nikmat banget rasanya ketika kontolku yang besar itu segera menyesaki nonoknya, peret dan keset sekali. karena sudah nancep semuanya kedalam nonoknya, aku mulai mengenjot kontolku keluar masuk nonoknya dengan cepat dan keras. Dia mulai mengerang2 keenakan. Pantatnya bergerak kekiri dan kekanan mengimbangi enjotan kontolku. toketnya kuremas2 dengan kedua tangan, aku bertumpu dengan sikut, hal ini menambah rangsangan buatnya. "Akhhh...Oukkkhhh" serunya kenikmatan. Aku memeluknya erat dan mempercepat enjotan kontolku, makin lama makin cepat dan keras. Dia tidak dapat menahan seranganku lagi, sehingga akhirnya dia melolong "Widya nyampe lagi, nikmat banget ngentot sama bapak deh". nonoknya terasa berdenyut2 meremas kontolku sehingga akupun meringis keenakan "Aah Wid, empotan nonok kamu kerasa banget. kontolku kaya sedang diemut dan diremes. Empotanmu hebat banget Wid".

Aku mencabut kontolku dari nonoknya, dia kutunggingkan dan aku menancapkan kontolku ke nonoknya dengan keras, sekali enjot kontolku sudah masuk semua. Kemudian aku mulai lagi mengenjot nonoknya dari belakang. Dia nelungkup ke bantal menahan rasa nikmat yang luar biasa ketika dienjot kontolku. Aku memegang pantatnya sambil mengenjotkan kontolku dengan cepat dan keras. Dia nggak tahan untuk nyampe lagi, mungkin saking nikmatnya enjotanku yang begitu merangsang dia, sehingga dia cepat sekali nyampe. "Widya mau nyampe lagi, aakh", serunya dan dia ambruk ke tempat tidur. "Wid, kamu cepet banget nyampenya, aku belum kerasa mau ngecret", kataku. "Abis kontol bapak enak banget, bapak pinter banget ngenjotnya. Terusin aja sampe bapak ngecret lagi dinonok Widya", jawabnya. Aku menelentangkannya dan segera menaiki tubuhnya. kontolku kembali ambles dinonoknya dan aku mulai mengenjotkan keluar masuk dengan cepat. Kalo ditekan, kontolku ambles semua di nonoknya, ooh nikmat banget rasanya. Aku dengan perkasa terus mengenjotkan kontolku keluar masuk. Setelah ngecret 2 kali dinonoknya, aku bisa bertahan lebih lama. Kadang kontol kucabut dari nonoknya, dan sebentar kemudian kutancepkan kembali dengan keras sehingga dengan sekali sodok langsung nancep semuanya ke nonoknya. "Nikmat banget enjotan bapak yang barusan, terus pak, yang keras", dia merintih2. Aku meneruskan cara enjotanku. Dia kembali berteriak2 keenakan. Dia menggoyangkan pinggulnya kekiri dan kekanan, ketika kontol kucabut, pantatnya refleks mengangkat keatas untuk mencegah kontolku lepas dari nonoknya. Aku mengubah gaya enjotanku,sehabis menjotkan kontolku hingga masuk semua, aku menarik kontolku separuh beberapa kali kemudian kugentakkan kembali sehingga nancep kebagian paling dalam dari nonoknya. "Aaakh, makin lama dientot bapak makin nikmat rasanya, Widya lemes banget deh", katanya kepayahan. Aku terus mempermainkan nonoknya dengan cara itu. Kemudian aku memeluknya erat2, menciumi wajah dan bibirnya. kontol tidak kuenjotkan karena sudah nancep dalam sekali, tetapi kugerak2kan. Lebih nikmat lagi rasanya karena seakan2 kontolku sedang menggaruk2 nonoknya. "Pinter banget sih bapak kasih kenikmatan sama Widya", teriaknya. Aku mulai lagi mengenjotkan kontolku keluar masuk dengan keras dan cepat. Dia menggeliat2 keenakan sambil mengerang2. Dia membelitkan kakinya ke pinggangku, supaya aku cuma bisa mengeluar-masukkan kontolku ke nonoknya tanpa bisa mencabutnya. "Wid, aku udah mau ngecret", akhirnya aku melenguh. Kakinya yang melingkar dipinggangku diturunkan, dia mengangkang selebar2nya karena dia yakin aku akan mengenjotkan kontolku lebih cepat dan keras lagi. Aku dengan terengah2 terus mengenjot nonoknya, sampai akhirnya "Wid, aku ngecret". Terasa pejuku muncrat beberapa kali dalam nonoknya dan bersamaan dengan itu diapun nyampe lagi "aakh nikmat banget malem ini, bapak luar biasa sekali sehingga Widya nyampe 3 kali baru bapak ngecret". nonoknya terasa berdenyut2 meremas2 kontolku. Keringatku bercampur dengan keringatnya yang membanjir walaupun AC dalam kamar menyala. Setelah denyut jantung kembali normal, kami masuk kamar mandi dan membersihkan diri. "KWidya istirahat saja ya Wid, besok baru pulang". "Iya, Widya lemes banget nih, tapi besok sebelum pulang Widya dientot lagi ya".

Ketika aku terbangun kembali, kulihat dia sudah terbangun dan turun dari ranjang ke kamar mandi. Aku melihat arloji, jam 6 lewat. Dia masuk kekamar mandi membersihkan diri. "Wid, ngapain bebersih, kan sebentar lagi keringatan lagi", kataku dari ranjang. Ketika dia keluar dari kamar mandi, aku masih berbaring di ranjang sambil mengelus2 kontolku. Dia berbaring disebelahku dan segera mengelus2 kontolku juga. Aku membiarkan dia mengelus2 kontolku, diremas2 dan mulai dikocok2. Nggak lama kemudian kontolku mulai mengeras. Aku mulai mencium bibirnya dengan napsu, toketnya kuremas2 dengan gemas. Perlahan aku mulai menciumi toketnya, pentilnya menjadi sasaran emutannya, dia mendesah2 keenakan. "Terus dong pak, enak", erangnya. Bibirku terus menjelajah kebawah, ke nonoknya. paha dikangkangkannya, sehingga belahan nonoknya menganga. Aku mulai menjilati nonoknya yang sudah basah. Dia tambah melenguh2 ketika itilnya menjadi sasaran jilatanku yang berikut. "Enak banget, Widya udah napsu pak. Dientot dong", pintanya. Aku tidak memperdulikan erangannya, malah itilnya kuemut, sementara tanganku terus meremas2 toketnya dan memlintir2 pentilnya. Rangsangan yang dia terima pagi itu makin besar sehingga akhirnya dia tidak dapat menahan dirinya lagi, "Widya nyampe aah". "Cepat banget Wid, belum dientot", jawabku. Dia terkulai lemas karena sudah nyampe, kontolku segera diremas2nya lagi.

Aku kembali mencium bibirnyadengan ganas, dia menyambut ciumanku. Lidahku segera melilit lidahnya dan dia menghisap lidahku yang masuk kemulutnya. toketnya terus kuremas2. "Wid, isep kontolku dong", pintaku, segera saja dia merubah posisi dan mulai menjilati kontolku yang sudah keras banget ngacengnya. Kepala kontolku mulai diemut dan tak lama kemudian kepalanya mulai mengangguk2, mengeluar masukkan kontolku di mulutnya. Giliranku yang melenguh, "Enak banget Wid". nonoknya yang berasa dekat mulutku kembali menjadi sasaran. Lidahku segera menyerbu masuk dan mulai menjilat itilnya lagi. Napsunya dengan cepat berkobar kembali. Dia kurebahkan dan aku langsung menindihnya sembari menciumi bibirnya. kontol ku arahkan hingga berada tepat di depan mulut nonoknya, kugosok-gosokkan kontolku di lipatan nonoknya. Sensasinya sangat mengenakkan, dia memelukku erat sekali sambil terus mengerang nikmat. nonoknya semakin basah dan perlahan kontolku yang besar mendesak masuk ke dalam nonoknya. Dia mengangkat kedua kakinya hingga selakangannya lebih terbuka lebar sehingga kontolku dengan leluasa menerobos masuk nonoknya. Dia mengeluh, "Aduh.., enak banget deh". Saat itu kontolku telah masuk semua, aku diam sejenak dan kemudian dengan perlahan mulai mengenjotkan kontolku keluar masuk, semakin lama semakin kencang hingga memasuki nonoknya sampe mentok. Aku terus mengenjotkan kontolku dengan penuh napsu sambil melumat habis bibirnya dan meremas toketnya yang mengeras. Ciumanku mulai turun ke lehernya, dia mendesah kenikmatan. "Widya hampir.." dia makin mendesah nggak karuan. Aku tidak memperdulikan erangannya, kontol terus kuenjotkan keluar masuk nonoknya dengan keras dan cepat. Dia terus mendesah desah, sementara enjotan kontolku makin cepat saja kedalam nonoknya. "Widya mau lagi..Ahh..", rintihnya. "Aku juga Wid..", balasku. Enjotan kupercepat dan akhirnya pejuku muncrat memenuhi nonoknya. Bersamaan dengan itu, dia mengejang keenakan. Dia nyampe berbarengan dengan aku. nonoknya terasa berdenyut2 meremas2 kontolku. "Enak banget Wid", erangku. Aku memeluknya sambil mencium keningnya, kontolku masih tertanam di nonoknya sampai mengecil dengan sendirinya. Aku akhirnya mencabut kontolku.

Ranjang telah sangat basah oleh cairan kami berdua. Lalu kami berdua kembali tidur sambil berpelukan beberapa lama. Ketika bangun, segera aku mengajaknya membersihkan diri, berpakaian dan mengantarkannya pulang.

Advertisement